Poloshirt

Kaos Polo Shirt, Polo Shirt Bandung

 

Produksi kaos polo shirt / kaos kerah seperti polo shirt bandung, polo shirt polos, kaos polo, kaos golf dan kaos tenis. Hub. 085294909777

 

Kaos Polo shirt, juga dikenal sebagai baju golf , baju tenis, atau wangki, yaitu kaos yang memiliki kerah. Di kerahnya memakai 2 kancing atau 3 kancing serta terdapat saku atau tidak. Polo shirt biasanya terbuat dari kain rajutan (bukan kain tenun), kapas biasanya Pique atau kurang umum, sutra, merino wol, atau serat sintetis. Biasa orang menyebut lacoste katun, lacoste cvc dan lacoste pe.

Sejarah kaos polo shirt
Pada abad 19 dan awal ke-20, pemain tenis biasanya memakai "kulit putih tenis" yang terdiri dari lengan panjang putih kemeja tombol-up (dikenakan dengan lengan digulung), celana flanel, dan dasi. Pakaian ini ketika dikenakan mengalami masalah untuk kemudahan dan kenyamanan bermain. 

René Lacoste, seorang yang 7 kali juara tenis Grand Slam Perancis , memutuskan bahwa pakaian tenis ini kaku,  terlalu rumit dan tidak nyaman. Dengan begitu, dia merancang baju  putih berlengan pendek katun, longgar-merajut Pique (ia disebut menenun kapas jersey petit Pique) kemeja dengan kerah, unstarched datar, menonjol, sebuah saku rok kancing, dan lebih panjang di belakang daripada di depan, baju ekor (dikenal hari ini sebagai "ekor tenis"), yang ia pertama kali mengenakan di AS Terbuka 1926 kejuaraan. Pada tahun 1927, Lacoste menempatkan lambang buaya di dada kiri bajunya, sehingga pers Amerika telah mulai merujuk kepadanya sebagai "buaya itu", julukan yang melekat padanya.

Desain Lacoste meringankan masalah pada baju tenis tradisional yaitu dibuat: 

* Pendek, lengan diborgol / menset  memecahkan masalah kecenderungan lengan panjang untuk menggulung ke bawah
* Kerah lembut bisa dilonggarkan membuka kancing saku rok dengan mudah 
* Kerah Pique dapat dipakai terbalik untuk memblokir matahari dari leher
* Jersey rajutan katun Pique bernapas.
* Yang "tenis ekor" pada baju dapat mencegah diri dari menariki dari celana panjang pemakainya atau celana pendek

Pada tahun 1933, setelah pensiun dari tenis profesional, Lacoste bekerja sama dengan André Gillier, seorang teman yang bekerja sebagai pedagang pakaian, di pasar pakaian yang di Eropa dan Amerika Utara . Mereka bersama - sama membentuk perusahaan kamisol Lacoste, dan mulai menjual baju mereka, yang mencakup logo buaya kecil bordir di dada kiri.

Sebelum pemasaran massal kaos tenis Lacoste 1933, para pemain polo mengenakan kaos lengan panjang tebal yang terbuat dari kain katun Oxford. Kaos ini adalah yang pertama memiliki kerah kancing di bawah. Pada abad 19-an pemain polo menemukan kaos untuk untuk menjaga kerah mereka dari mengepakkan di angin (presiden awal Brooks Brothers, John Brooks, mencatat saat ini di pertandingan polo di Inggris dan mulai memproduksi seperti kemeja pada tahun 1896). Brooks Brothers masih menghasilkan gaya ini tombol-down "polo shirt" . Namun, seperti pakaian tenis awal, baju-baju yang dikenakan mengalami ketidaknyamanan di lapangan, dan ketika pemain polo menyadari penemuan Lacoste di tahun 1930-an mereka siap diadopsi untuk digunakan dalam polo.

Pada tahun 1920, Lewis Lacey, seorang pedagang kelontong Argentina-Irlandia dan pemain polo, mulai memproduksi baju yang disulam dengan logo pemain polo, desain berasal di Hurlingham Polo Club dekat Buenos Aires . Istilah kaos polo, yang sebelumnya disebut hanya untuk kancing lengan panjang kemeja-down tradisional digunakan dalam polo, segera menjadi moniker universal untuk baju tenis; selambat-lambatnya tahun 1950, itu dalam penggunaan umum di Amerika Serikat untuk menggambarkan baju yang paling sering berpikir sebagai bagian dari pakaian tenis formal. Memang, pemain tenis sering menyebut baju mereka sebagai "kaos polo," meskipun fakta bahwa olahraga mereka telah digunakan sebelum polo itu.

Pada tahun 1972, Ralph Lauren termasuk  "polo shirt" nya sebagai bagian penting dari garis aslinya disebut Polo, sehingga mungkin membantu untuk lebih menambah popularitasnya tersebar luas. Meskipun tidak secara khusus ditujukan untuk digunakan oleh pemain polo, baju Lauren meniru apa yang oleh waktu itu telah menjadi pakaian normal untuk pemain polo. Saat ia diinginkan untuk memancarkan "WASPishness" tertentu dalam pakaiannya, awalnya mengadopsi gaya Clothiers seperti Brooks Brothers, J. Tekan, dan "Savile Row"-gaya pakaian Inggris, ia jelas menyertakan pakaian dari "olahraga raja" sejalan nya, penuh dengan mengingatkan lambang logo buaya Lacoste itu, menggambarkan seorang pemain polo dan kuda poni. Ini bekerja dengan baik sebagai alat pemasaran, untuk selanjutnya, karena popularitas besar pakaian Lauren, mayoritas berbahasa Inggris Barat mulai merujuk ke baju tenis Lacoste sebagai "polo shirt" .  Namun, "Baju tenis" tetap sebuah istilah yang layak untuk semua penggunaan desain dasar Lacoste itu.

Kaos  Golf
Selama paruh kedua abad ke-20, sebagai pakaian standar dalam golf menjadi lebih santai, kemeja tenis menjadi hampir universal diadopsi sebagai pakaian golf bergengsi.  Banyak lapangan golf dan country club bahkan meminta pemain untuk memakai polo shirt sebagai bagian dari kode pakaian mereka. Selain itu, memproduksi Lacoste itu "baju tenis" di berbagai pemotongan golf telah menghasilkan desain khusus dari baju tenis untuk golf, sehingga dalam "kaos golf" moniker. Kaos golf biasanya terbuat dari poliester, katun dan campuran poliester, atau katun mercerized. Saku rok biasanya memiliki tiga atau empat tombol, dan akibatnya meluas lebih rendah dari leher polo khas. Kerah biasanya dibuat menggunakan dijahit ganda ada lapisan kain yang sama digunakan untuk membuat baju, kontras dengan kerah kemeja polo, yang biasanya satu-lapis knit berusuk. Kaos golf sering memiliki saku di sisi kiri, untuk mengadakan scorepad dan pensil, dan mungkin tidak ada logo beruang. 

Jenis – jenis kaos polo shirt : polo shirt polos, polo shirt bola, polo ralph lauren, polo shirt anak, polo shirt armani, polo shirt golf, polo shirt bandung